Inilah 7 Fitur di Windows 10 yang dihapus pada Windows 11

FIXIONER – Selama sebulan terakhir, Windows telah menjadi pusat perhatian dengan cara yang belum pernah kita lihat selama hampir enam tahun. Setelah Microsoft mengumumkan sebuah acara untuk 24 Juni, spekulasi seputar kemungkinan pengungkapan Windows 11 menjadi overdrive.

The bocor dari sebuah build awal dari waktu ke depan mengambil unsur kejutan, tapi banyak orang masih disetel untuk pengumuman resmi dari ‘generasi berikutnya dari Windows’. Banyak yang telah mengunduh Windows 11 beta pertama , dan minat akan tetap tinggi hingga tanggal rilis Oktober yang diharapkan.

Maklum, sebagian besar fokus di sekitar Windows 11 adalah pada fitur-fitur barunya. Ada perombakan visual yang signifikan, semua fitur multitasking baru, dan kemampuan untuk menjalankan aplikasi Android secara native, dan masih banyak lagi.

Anda dapat dimaafkan jika berasumsi bahwa semua fitur terbaik dari Windows 10 akan masuk ke Windows 11, tetapi bukan itu masalahnya. Ada beberapa kelalaian penting di Windows 11, yang mungkin mengejutkan jika Anda memanfaatkan pemutakhiran gratis . Tanpa basa-basi lagi, berikut adalah tujuh fitur Windows 10 yang dihapus di Windows 11.

Timeline

Timeline hanya diperkenalkan ke Windows 10 pada pembaruan fitur April 2018, membuatnya relatif berumur pendek. Sungguh aneh melihat fitur tersebut turun untuk Windows 11, karena ini benar-benar berguna bagi banyak orang.

Timeline memungkinkan Anda melacak riwayat 30 hari terakhir di semua perangkat yang masuk dengan akun Microsoft Anda. Ini memungkinkan Anda untuk meninjau aktivitas Anda kembali, dan baru-baru ini diperluas untuk menyertakan tab individual dari browser Edge.

Aneh melihat bahwa tidak ada Timeline dalam Task View yang didesain ulang, meskipun mungkin belum sepopuler yang diharapkan Microsoft.

Tablet Mode

Menggunakan Windows 10 sebagai tablet telah lama menjadi salah satu kelemahan utamanya, meskipun masih memiliki mode tablet khusus . Ini beralih ke tile layout bergaya Windows 8, dengan ikon yang lebih besar dan aplikasi layar penuh.

Mode tablet Windows 11
techadvisor

Microsoft secara khusus berfokus pada input sentuh pada pengungkapan Windows 11, tetapi tampaknya mode khusus hilang. Keyboard di layar yang ditingkatkan dan ruang yang lebih besar di antara ikon (untuk menghindari sentuhan yang tidak disengaja) akan membuat perbedaan, tetapi lebih banyak lagi yang dibutuhkan untuk menjadikan Windows 11 intuitif sebagai perangkat layar sentuh. Mungkin mode terpisah masih masuk akal?

Pengaturan Vertical Taskbar

Kebanyakan orang tetap dengan pengaturan horizontal taskbar yang Anda dapatkan secara default di Windows 10, tetapi ini dapat dengan cepat disesuaikan di Pengaturan. Jika Anda lebih suka tampilan box atau ingin mengubah segalanya, pengaturan vertikal mungkin cocok untuk Anda.

Sayangnya, ini bukan opsi di Windows 11. Anda dapat dengan mudah memindahkan ikon yang baru dipusatkan kembali ke sisi kiri, tetapi taskbar akan tetap berada di bagian bawah layar saat Anda menggunakan PC.

BACA JUGA:

Live Tiles di Start Menu

Start Menu bisa dibilang telah mengalami perubahan desain terbesar di mana saja di Windows 11. Ini memiliki tampilan dan nuansa yang sangat berbeda dengan yang Anda temukan di Windows 10, dengan daftar ikon ‘Disematkan’ yang dapat disesuaikan dan ‘Direkomendasikan’ yang didukung cloud ‘ bagian.

Itu berarti Anda harus melakukannya tanpa Live Tiles, andalan Start Menu sejak Windows 8 diperkenalkan pada tahun 2012. Sebagian besar berita, cuaca, dan informasi dari aplikasi lain sekarang akan tersedia melalui fitur ‘Widget’ baru Windows 11, tetapi itu tidak persis sama.

Ubin Langsung Windows 10
techadvisor

Internet Explorer

Internet Explorer (IE) telah dipinjamkan untuk sementara waktu sekarang, dan tidak akan didukung lagi setelah 15 Juni 2022.

Dengan mengingat hal itu, seharusnya tidak mengejutkan bahwa Internet Explorer tidak akan diinstal sebelumnya dengan Windows 11. Ini berarti sistem operasi baru akan menjadi versi pertama Windows tanpa IE selama lebih dari dua dekade, tetapi ini seharusnya tidak mempengaruhi cara Anda menggunakan PC sama sekali.

Kami menyarankan untuk tidak menggunakan Internet Explorer, meskipun masih tersedia untuk diunduh di Windows 11.

Integrasi Cortana

Microsoft awalnya meluncurkan Cortana pada tahun 2014, menjadikannya sebagai saingan langsung Siri dan Asisten Google. Itu tiba hanya beberapa bulan sebelum Amazon memulai debutnya dengan speaker pintar pertama (didukung oleh Alexa) di AS, tetapi telah tertinggal jauh di belakang persaingan dalam beberapa tahun terakhir. Microsoft bahkan mengakui pada 2019 bahwa tidak lagi melihat Cortana sebagai saingan asisten suara yang lebih mapan di pasar.

Cortana terintegrasi langsung ke dalam Windows 10 dan merupakan bagian penting dari proses penyiapan, tetapi pengaruhnya pada Windows 11 akan dikurangi secara signifikan. Itu tidak akan terlibat dalam pengaturan lagi atau tersedia di Start Menu – memang, aplikasi Cortana yang terpisah adalah satu-satunya bukti bahwa itu masih ada.

Opsi Personalisasi yang Ditautkan ke Akun Microsoft

Pada Windows 10, opsi personalisasi seperti background desktop akan konsisten di semua perangkat yang masuk ke akun Microsoft yang sama.

MENARIK LAINNYA:

Untuk beberapa alasan, ini tidak akan terjadi pada Windows 11 – opsi ini akan khusus untuk perangkat. Ini mungkin lebih disukai bagi sebagian orang, tetapi memiliki opsi untuk memilih akan lebih baik.

Windows 11 adalah langkah maju yang signifikan untuk OS desktop Microsoft. Namun, seperti yang Anda lihat di sini, ini bukan peningkatan di semua area.

*techadvisor

Bagikan Artikel:
Konten Unggulan

Tinggalkan komentar