Edge of Tomorrow – Review dan Link Nonton Full Movie

Photo of author
Written By Nando

Lorem ipsum dolor sit amet consectetur pulvinar ligula augue quis venenatis. 

FIXIONER – Terlepas dari judulnya yang sangat tidak imajinatif, Edge of Tomorrow adalah film aksi musim panas yang sangat imajinatif. Harus saya akui, saya memiliki keraguan untuk masuk. Lagi pula, sudah lebih dari setahun sejak tontonan sci-fi razzle-dazzle terakhir Tom Cruise, Oblivion.

Dan kita semua tahu bagaimana hasilnya. Tapi beri pujian Cruise: Tidak hanya dia cukup keras kepala untuk segera kembali ke kuda yang melawannya, tetapi dia berhasil menunjukkan kepada kita mengapa dia masih penting sebagai bintang film – salah satu yang terakhir dalam spesies dinosaurus yang pernah menjadi raja. di atas multipleks seperti raksasa.

Apakah Anda mencintai atau hanya mentolerir beberapa upaya masa lalunya sebagai pria terkemuka, dia tidak pernah memberikan kurang dari semua yang dia miliki.

Dia masih peduli pada saat kepedulian dianggap ketinggalan zaman dan persegi.

Cruise berperan sebagai Mayor William Cage, seorang perwira humas militer yang hanya memiliki pengetahuan tentang pertempuran yang dia miliki dengan wartawan di ruang putar. Dia adalah seorang pengecut berbicara halus dengan senyum puas. Saat film dibuka, kita dihujani dengan serangkaian buletin berita TV yang memberi kita kabar terbaru tentang invasi apokaliptik ke Bumi oleh ras alien yang tampak seperti cumi yang disebut Mimics.

Cage muncul di udara untuk meyakinkan umat manusia bahwa musuh baru ini dapat dikalahkan, menunjuk pada kepahlawanan Rita Vrataski (Emily Blunt), seorang prajurit tak kenal takut yang diurapi dengan julukan “Malaikat Verdun.” Tetapi ketika seorang jenderal (Brendan Gleeson) ingin menyematkan Cage di garis depan, dia gagal mencoba untuk mengalah dan mendapat Tased oleh seorang MP. Layar memudar menjadi hitam. Ketika dia datang, dia dimarahi oleh sersan Selatan (Bill Paxton) yang mempersenjatai dia untuk bergabung dengan misi bunuh diri. Dia menggigitnya di medan perang segera. Layar memudar menjadi hitam lagi. Dan Cage bangun kembali di awal. Apa yang terjadi di sini?

Seperti Groundhog Day atau Source Code, Doug Liman’s  Edge of Tomorrow adalah salah satu thriller putaran waktu di mana pahlawan yang enggan harus menghidupkan kembali peristiwa yang sama berulang-ulang, bergaya videogame, belajar sedikit lebih banyak setiap kali sampai dia bisa melakukannya dengan baik (lihat bilah sisi).

Ini bukan pengaturan yang paling orisinal, tentu saja, tetapi apa yang membuat strip seluloid Möbius khusus ini melengkung dengan sendirinya dengan mulus adalah logika kedap udara yang kurang ajar dari naskah Christopher McQuarrie, Jez Butterworth, dan John-Henry Butterworth — dan bintang-bintangnya.

MENARIK LAINNYA:

Sementara Cruise menjual alat déjà vu dengan tekad tunggalnya yang biasa, Blunt-lah yang muncul sebagai kartu liar siapa yang tahu. Kita cenderung berpikir bahwa bintang sebesar Cruise tidak mau atau secara konstitusional tidak dapat membiarkan lawan mainnya berbagi cahaya. Tapi Blunt diberi kesempatan untuk bersinar sebagai Rita yang kejam.

Dan dia mengambil peran seperti kedatangan kedua Ripley. Dia mungkin membutuhkan hadiah-hadiah dari Cruise, tetapi dia lebih membutuhkan keberanian dan kecerdasannya. Di satu sisi, Edge of Tomorrow akhirnya menjadi jenis blockbuster subversif yang nikmat. Itu dijual ke publik sebagai film Tom Cruise. Tapi jauh di lubuk hati, ini adalah film aksi musim panas paling feminis selama bertahun-tahun.

Nonton Edge of Tomorrow: Nonton Film

Ikuti Fixioner di Google News

Dapatkan informasi teknologi aktual dengan mengikuti Fixioner.com di Google News.


Artikel Terkait

Tinggalkan komentar

Ikuti Fixioner di Google News

Dapatkan informasi teknologi aktual dengan mengikuti Fixioner.com di Google News.

X